" S O L A T ~ b u a n g m a s a ? "


just nak share....
22 Januari 2010 pada 10:55 am (Zikir & Fikir)

Tags: bukan islam, jepun, pembangunan manusia, solat

Oleh Ustaz Pahrol Mohd Juoi Telagabiru.net

SOLAT ITU  BUANG MASA?

“Mengapa orang Islam banyak buang masa untuk bersembahyang?” Anda terkejut?

Sudah tentu. Ini adalah soalan yang jarang kita dengar. Soalan ini

ditanyakan pada saya lebih kurang 15 tahun yang lalu ketika berada di

Jepun. Ia diajukan oleh pelajar-pelajar Jepun yang melihat pelajar-pelajar

Malaysia solat lima waktu sehari semalam.


Sebelum menjawab soalan ini, saya menyoal kembali pelajar-pelajar Malaysia

yang hadir dalam majlis usrah itu:

“Mengapa soalan seumpama ini ditanyakan ketika kamu di sini, tidak di

Malaysia?”

Seorang pelajar menjawab, “kerana mereka jarang melihat orang solat.”

Yang lain menjawab, “mereka menyembah berhala mereka sekali-skala. Tidak

sekerap dan selama kita umat Islam.”


Saya senyum. Pelajar-pelajar itu berminat sungguh untuk mendalami Islam.

Mereka mendekati Islam lebih serius berbanding ketika mereka di Malaysia

dahulu. Ketika di perantauan, ramai yang kembali gigih menghayati agama

sebagai perisai diri daripada kejutan budaya dan godaan persekitaran yang

terlalu mencabar.

“Ada sebab lain?” tanya saya sekadar mengundang reaksi. Mereka diam.

Mungkin terus berfikir.


“Orang Jepun sangat menghargai masa. Pengurusan masa mereka sangat efisien.

Majoritinya tidak membuang masa…” kata saya meluahkan hasil pemerhatian

secara rambang. Memang, ketika di dalam kereta api kebanyakan mereka

membaca. Buku-buku dan komik banyak tersusun di bahagian atas syiling

kereta api.



“Jadi bagi orang Jepun yang tidak membuang masa, 5 ke 10 minit yang kita

luangkan untuk mengerjakan satu waktu solat dirasakan telah membuang masa.

Sebab itu mereka bertanya, mengapa kita membuang masa. Sebab itu soalan itu

timbulnya di kalangan orang Jepun. Kenapa tidak di kalangan orang kita di

Malaysia? ”


“Sebab orang kita masih ramai yang membuang masa,” jawab seorang pelajar

secara spontan. Saya senyum, sambil mengangguk kepala. Bagi orang yang
banyak membuang

masa, apalah ertinya 5 atau 10 minit untuk solat. Bagi mereka yang suka

melepak, berbual kosong, berlegar-legar di pusat membeli-belah sampai

berjam-jam apalah harga masa yang sebanyak itu. Tidak jadi kudis. Namun

tidak bagi orang Jepun, masa beberapa minit untuk aktiviti yang tidak

penting (termasuk solat – pada pandangan mereka) sangat membazir masa.


“Apa yang saudara jawab?” tanya saya menduga. Gembira melihat mereka

tercabar begitu. Kekadang kecintaan dan kefahaman kita terhadap Islam hanya

timbul dengan adanya cabaran dan perlecehan.

“Susah nak jawab sebab Allah perintahkan kita. Mana mereka boleh terima

jawapan yang begitu.”

“Perlu dijawab begitu. Sebab Allah, Tuhan kami perintahkan begitu.”


“ Tapi kalau ditanya lagi apa sebabnya Tuhan kamu perintahkan begitu?”

“Jawablah, Allah Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk hamba-Nya daripada

hamba itu sendiri,” jawab saya.

“Mungkin mereka terima jawapan dari perspektif kita. Tapi bagaimana kalau

kita nak jawab yang logik dan rasional mengikut perspektif mereka?” tanya

seorang penuntut tahun akhir kejuruteraan elektrik (seingat saya).

Bagus soalan itu. Saya memang menantikan respons yang lebih kritikal dan

berani.


“Tanyakan mereka, apa yang kamu buat untuk memastikan alat-alat teknologi

kamu dalam keadaan yang baik? Bukankah kamu sentiasa menyelenggarakannya ?

Lebih canggih alat teknologi kamu, maka semakin kerap kamu

menyelenggarakannya . Kamu sentiasa buat “maintanance” kapal terbang, kereta

api elektrik (“bullet train”) dan kereta kamu…” terang saya.



Pelajar-pelajar yang berjumlah 20 orang itu tidak berganjak. Hawa musim

dingin kota Ibaraki itu sekali-sekala mencuri masuk melalui regangan

tingkap yang terbuka. Nyaman.

“Kemudian tanyakan mereka siapa yang lebih canggih, alat-alat atau jentera

teknologi yang dicipta itukah atau pun manusia yang menciptanya?”

“Tentulah manusia,” jawab mereka hampir serentak.

“Nah, kalau begitu tanyakan mereka, kalau kamu sering malah sentiasa

selenggarakan alat-alat teknologi yang canggih, mengapa kamu tidak

selenggarakan diri kamu yang lebih canggih?


“Mereka akan tanya, bagaimana nak selenggarakan diri kami?”

“Itu kami tidak pasti. Tetapi bagi kami orang Islam, solat adalah cara kami

“maintenance” diri kami. Malang sekali kalau kamu hanya menyelenggarakan

alat-alat teknologi kamu tetapi kamu lupa menyelenggarakan diri kamu

sendiri.”

“Kalau mereka bertanya apakah yang dimaksudkan dengan menyelenggarakan diri

pada seorang manusia?”


“Seorang itu dikatakan menyelenggarakan dirinya jika ia membersihkan hati,

menstabilkan emosi dan menenangkan fikirannya. Inilah yang berlaku dalam

solat yang sempurna. Seorang itu mengadu, merayu, merintih dan menyerahkan

kembali segala kegalauan, keresahan dan keserabutan jiwanya kepada zat yang

mampu dan mahu menyelesaikan segala-galanya. Siapa lagi kalau bukan kepada

Allah!”



“Orang yang solat tidak akan sakit jiwa. Stres dan tekanan emosinya

terkawal,” sampuk seorang pelajar di barisan belakang.

“Sebab itu orang Islam tidak bunuh diri walau bagaimana besar sekali pun

masalah yang mereka hadapi,” tambah yang lain.

“Tidak seperti orang Jepun, kadar membunuh diri di kalangan mereka tinggi!”

“Dan ketika itulah mereka mungkin boleh disedarkan betapa solat yang

beberapa minit itu bukan sahaja tidak membuang masa bahkan sangat penting

sekali dalam kehidupan seorang manusia,” ujar saya sebagai satu kesimpulan.



SOLAT ITU SOAL PERIBADI?

Itu kisah orang Jepun yang bukan Islam. Sekarang mari kita ikuti kisah

orang Islam sendiri dengan solat.

“Maaf, solat ini soal peribadi. Siapa yang nak buat sila, dah ada surau pun

dalam bangunan ini. Siapa yang tak mahu, tak boleh paksa. Itu hal

masing-masing.”

“Ya, solat tidak boleh dipaksa. Tetapi kita sebagai saudara seIslam, wajib

mengingatkan. Dan saya ingin mengingatkan saudara, solat bukan soal

peribadi,” tekan saya.



“Mengapa?”

“Solat itu mencegah seseorang dari kejahatan dan kemungkaran.”



“Itu saya tahu. Solat boleh mencegah kemungkaran. Saya pun selalu juga

dengar kuliah-kuliah Subuh. Tapi ini dalam syarikat, kita tak perlu

mengulang input-input dalam kuliah Subuh tu. Di sini kita bekerja, kita

berniaga…”

“Tuan, masa kita berniaga dan bekerjalah selalunya godaan dan cabaran

datang. Banyak kemungkaran dalam berniaga dan bekerja,” tusuk saya

perlahan.


“Kemungkaran dalam kerja? Apa tu?”

“Ponteng, curi tulang, rasuah, melawan atasan, menindas bawahan, umpat, adu

domba dan sebagainya. Kemungkaran ini bukan soal peribadi. Jika seorang

melakukannya, ia memudaratkan yang lain. Lama-kelamaan ia berjangkit

menjadi budaya yang negatif dalam syarikat. Ini akan menjejaskan operasi

dan perjalanan syarikat secara keseluruhan.”


“Kita sudah ada undang-undang dan disiplin organisasi. Itu sebagai kawalan

untuk anggota kita tidak melakukan penyelewengan.”

“Undang-undang mencegah kemungkaran dari luar tetapi solat mencegah

kemungkaran dari dalam. Kita perlukan kedua-dua pendekatan. Bahkan dalam

apa jua keadaan pencegahan dari dalam itu yang lebih berkesan.”


“Kenapa?” tanyanya sepatah-sepatah. Pengurus bahagian sumber manusia itu

masih tidak yakin betapa pentingnya kursus pemantapan solat dilaksanakan

dalam organisasi itu. Sejak dari tadi saya terkial-kial untuk meyakinkan

orang Islam sendiri tentang kaedah Islam mencegah penyelewengan dan salah

laku dalam syarikatnya.

“Sebab solat akan membina rasa takut, cinta dan patuh kepada Allah. Orang

yang begini akan meninggalkan kejahatan dengan kerelaan hati sendiri.

Ataupun jika mereka tersalah, mereka akan segera bertaubat.”


“Ah, apa pula pihak atasan kata nanti. Kita anjurkan kursus solat pula,

sedangkan selama ini kita giat menjalan kursus-kursus yang memberi

kemahiran profesional kepada anggota-anggota kita,” katanya

berterus-terang.

“Orang atasan tidak mahukah melihat orang-orang bawahan dan seluruh

kakitangan syarikat ini jadi baik? Solat sangat penting untuk membentuk

manusia jadi baik.”


Dia merenung muka saya lalu berkata,”tetapi kalau baik sahaja tetapi tak

tahu bekerja, buat apa?”

“Dan kalau tahu buat kerja sahaja tetapi tidak jujur, buat apa?” balas

saya.



Setelah melihat dia diam, saya menambah, “sebenarnya kita perlu

kedua-keduanya sekali. Pemantapan solat pun perlu, peningkatan kemahiran

profesional pun perlu. Alangkah baiknya jika kedua-duanya dilaksanakan

secara bersepadu dalam syarikat ini. Kita tidak ada masalah, bukankah

seluruh kakitangan syarikat ini beragama Islam?”

“Kos… kos dan peruntukan latihan akan bertambah,” balasnya.



Kali ini saya pula terdiam.

“Tuan, untuk program latihan kemahiran kita rela berbelanja besar. Mengapa

untuk program pemantapan nilai-nilai Islam ini kita terlalu berkira?”

“Itu soal pihak atasan…” kilasnya.



“Tuan, di atas pihak atasan ini ada yang lebih atas lagi. Allah akan

bertanya kepada kita, apa yang kita laksanakan untuk mendidik orang bawahan

kita. Syarikat hakikatnya sebuah institusi. Kita akan ditanya oleh Allah

tentang orang di bawah pimpinan kita. Bukan soal makan-minum dan kebajikan

lahiriah mereka sahaja, tetapi juga soal iman dan Islam mereka.”


“Baik tu baik. Tetapi…”

“Tuan, jika syarikat terlalu berkira dalam soal-soal tarbiah begini, saya

khuatir penyelewengan, rasuah, curi tulang dan lain-lain sikap negatif yang

tuan katakan mula merebak dalam syarikat ini akan bertambah kronik.

Pembaziran dan penyelewengan akan memporak-perandakan operasi. Produktiviti

dan kualiti akan menurun. Penjualan juga akan merosot. Pembaziran

berleluasa. Rasuah pula akan menyebabkan ketirisan wang yang bukan sedikit!

Ini menelan kos yang lebih berbanding kos pendidikan,” pujuk saya.



Dia termenung. Sambil menepuk-nepuk tangannya ke meja dia berkata,

“insya-Allah, nantilah akan saya fikirkan dulu.”

Saya menarik nafas. Begitulah cabaran dalam berdakwah. Setelah berhujah,

kita perlu pasrah menyerah kepada Allah, pohon taufik dan hidayah-Nya. Apa

pun benarlah seperti yang selalu diungkapkan, Islam adalah agama yang

paling banyak disalah tafsirkan, bukan sahaja oleh orang bukan Islam….

tetapi oleh orang Islam sendiri.



Di Jepun, di Malaysia atau di mana sahaja, Islam sering disalah tafsirkan.

Namun jangan pesimis atau kecewa. Itu bermakna peluang dan ruang untuk

dakwah sentiasa terbuka!



Regards,



Mohd Shahimi | Structural Engineer | Civil / Structural Department |
RNZ Integrated (M) Sdn Bhd | Level 9 Menara Great Eastern | 303 Jalan

Ampang | 50450 Kuala Lumpur | (Dir. +603 4264 2414 | mshahimi@rnzgroup. com



"Tiada seorang pun yang dapat membezakan antara sabar dengan mengeluh
melainkan ia menemukan di antara keduanya.... .

Adapun sabar dengan memperbaiki yang lahir, maka hal itu baik dan
terpuji akibatnya. Dan adapun mengeluh, maka orangnya tidak mendapat
ganti yakni sia-sia belaka."